Aktivitas dan Efektivitas Belajar



Life long learning. Jika kita berpikir bahwa  setelah lulus dari sekolah atau kuliah akan berhenti belajar. Mulailah rubah dari sekarang. Yakinlah, itu adalah sebuah persepsi yang sangat buruk. Jika ketika kuliah kita giat dengan buku-buku bacaan. Lantas setelah itu berhenti begitu saja, yakinlah pula, itulah kekalahan kita yang telak.
Google
Saya bukan orang akademisi dan tidak sama sekali merasa pintar dengan pengetahuan yang sama sekali tidak tinggi. Seperti tulisan-tulisan yang lain, ruang ini hanyalah media sharing yang mungkin dan semoga bermanfaat untuk orang-orang yang bersedia membacanya.
Masalah yang sering kita hadapi selama ini tentang ketidakefektifan belajar adalah sebab berhenti sebelum benar-benar menguasai paham ilmu yang dipelajari. Ini terjadi pada banyak orang, tidak terkecuali orang indonesia -- termasuk saya tentu saja --. Yaitu tidak sampai pada penarikan kesimpulan yang menjadi ujung dari pengetahuan yang dipelajari tersebut. Hanya sekedar membaca, dan beberapa jam kemudian lupa dengan sendirinya.
Bahkan terkadang kita perlu berimajinasi, mengait-ngaitkan dengan pengetahuan atau bahkan paham ilmu yang lain agar menjadi klop. Hal tersebut sekaligus menjadi rangsangan pada otak kita untuk benar-benar bersedia diajak “bekerja”. Menarik kesimpulan, berimajinasi, ataupun mengaitkan dengan berbagai pengetahuan yang lain akan membuat kita tidak mudah lupa, sebab tidak gugup ataupun meninggalkan poin penting yang seharusnya menjadi basis dari apa yang kita dapat. Hal tersebut sekaligus membelajari kita untuk tidak buru-buru pindah bab sebelum benar-benar paham. Kita benar-banar dituntut untuk mengeksplor pengetahuan kita yang kita pelajari dengan apa yang sudah tertanam.
Maka biasanya, dalam belajar sering diberikan contoh-contoh. Dan bukan kebetulan, mayoritas contoh yang diberikan berbentuk cerita. Hal tersebut dilakukan sebagai sarana eksplorasi dan pengaitan dengan hal lain agar mengena dan tidak mudah lupa. Adapun contoh berbentuk cerita, saya pribadi lebih cenderung berpikir bahwa ilmu yang disampaikan dalam bentuk cerita lebih bisa bertahan lama daripada pengetahuan yang disampaikan secara konvensional.
Yang tentu saja tidak boleh dilupakan untuk menjaga efektifitas belajar adalah suasana yang kondusif. Tidak harus di kelas, gedung atau tempat formal yang lain. Yang pasti selagi itu pas dan konsdusif. Bisa dipake.
Dan satu hal lain yang mesti diingat. Segala hal tersebut perlu didukung dengan light, desirable, and fun. Dan tentunya tidak pelit untuk berbagi sesuatu yang sudah kita ketahui. “if you think you so smart, why don’t you share your knowledge?” . { Benedict Carey}. Tapi tentu saja kita tidak perlu menunggu menjadi dan merasa smart untuk bersedia berbagi pengetahuan kepada orang lain. 
Sekali lagi, bukan hanya orang sekolah yang harus belajar. Semua orang harus belajar, tanpa perduli umur. Peter Lassey (University of Bradford) mengatakan bahwa, “mereka yang sukses hanyalah mereka yang belajar secara terus-menerus”. Obyek yang bisa dipelajari sangat beragam, dan tergantung siapa kita, apa basic kita. Hal ini tidak hanya tertutup pada perorangan, namun dalam organisasi atau lembaga pun proses belajar secara terus menerus ini juga berlaku sebagai sarana terus memperbaiki diri.
Wallahu A’lam
Möti Peacemaker
Senin, 19 Januari 2015



~ Referensi : (KARIER. kompas, Sabtu, 17 Januari 2015).

Komentar

  1. Bener banget...gue ngerasa sendiri, udah semester senja gini tapi masih dikit banget hal-hal yang gue paham tentang perkuliahan. Karena belajar gue nggak pernah tuntas, gue hanya ngejer nilai bukan pengetahuan. Jadi nyesel cara belajar gue salah selama ini :(

    BalasHapus
  2. belajar emang harus terus, terus, dan terus. Jangan sampai berhenti apalagi tidak ingin tau. Karena dengan belajar, kita bisa mengenal dunia dalam genggaman. "Sorry istilah gue ngawur."

    "Belajar lagi ah........."

    BalasHapus
  3. iya benar, kita harus selalu belajar karena belajar bisa dimana saja dan kapan saja.

    BalasHapus
  4. Belajar memang proses belajar yang nggak ada habis-habisnya. Asik tuh quotenya. Hahaha. Beruntung sekarang masih jadi mahasiswa jadi kalo nggak belajar masih ada tanggungan beban untuk wisuda. Malah angkatanku kudu selesai dibawah 5 tahun pula diatas itu bisa di DO. ._____.

    BalasHapus
  5. Ini bisa jadi penyemangat buat gue sendiri yang sebentar lagi bakalan belajar pendidikan formal--lagi. Hahahaha Kereen!

    BalasHapus
  6. Belajar emang diharuskan untuk sekarang dan masa depan. Emang sih sering ngerasa malas atau apalah waktu berniat buat belajar. Tapi, itu penting. Tanpa belajar, kita bukan apa-apa.

    BalasHapus
  7. Maslahnya adalah, saya nggak bisa ngelawan rasa malas buat belajar :(

    BalasHapus
  8. selama manusia idup emang manusia harus senantiasa untuk belajar, kita belajar bukan cuma dibangku kuliah atau sekolah aja emang,,,,
    kerenn tulisannya.. bisa memotivasi buat terus belajar :D

    BalasHapus

Posting Komentar