Blog Status “Quo”

Jujur, saya nggak ngerti bener arti Quo. Bikin judul kayak cuma biar agak komersil aja sih. Kesannya biar meyakinkan. Intinya sih sederhana, blognya yang ngurus 2 orang. Atau yang agak lebih beken sedikit, disebut dualisme kepengurusan. Pengurus pertama adalah saya selaku pendiri serta pemilik sah blog tersebut.
Yang kedua AhmadMu’azim Abidin. Admin yang satu ini adalah tempat bertanya paling efektif ketika saya terpojok dalam kubangan html yang menyulitkan ketika editing template. Karena seringnya saya nanya-nanya –mungkin dia juga mulai bosen ditanya soal. Akhirnya diputuskan bersama dan dengan tempo yang sesingkat-singkatnya buat ngejadiin Azim sebagai Admin. Jadi, dia bisa langsung ngontrol dari akun bloggernya sendiri kalau saya ada bingung-bingung. Yang belum kenal beliau, bisa langsung klik link di namanya aja. Atau baca postingan saya sebelumnya. هذا
Nah!!! Dualisme kepengurusan atau saya mengartikannya sebagai “Quo” inilah yang berujung terdepaknya saya sebagai salah satu pengurus. Siapa yang mendepak saya di blog yang keren itu? Bukan-bukan! Bukan Azim juga bukan SBY, apalagi Amien Rais. Bukan! Yang melengserkan saya dari kursi presiden kepengurusan blog adalah saya sendiri.
Kok bisa?
Saya nggak sengaja nge-klik (x) di kolom Admin. Dan, cliiiinggg...tiba-tiba saya terlempar jauh. Sangat jauh. Berada di ruang hampa tanpa cahaya. Dan suara kematian mengusikku. <<Suara kesunyian, yang lain adalah, diam>> (Pusi Sitok Srengenge, dalam acara membaca Indonesia).
Saya cuma bisa linglung, bingung, celingu’an. Blog yang selama ini menemaniku itu akhirnya musnah. Tak berbekas. Satu-satunya cara untuk bisa kembali adalah meminta Azim mengembalikan hak kepengurusan saya di blog. HP yang sudah lama tergeletak dan tak terpakai itu akhirnya terpaksa menyala kembali. Tapi, nihil. Nomernya tidak bisa dihubungi. Satu tidak aktif, yang satu panggilan dialihkan. Tapi kagak tau dialihkan kemana. Nggak jelas, nggak nyambung.
Tapi akhirnya saya mendapat hal kepengurusan kembali, setelah saya kontak dengan ilmu hitam. #bohong. Meski baru jadi penulis, doang, ini nih fotonya.

Sialnya, kolom komentar saya buat moderasi <intinya sih biar mudah tahu kalau ada pemberitahuan >. Dan mempublikasikan komentar hanya bisa dilakukan oleh Admin. Inilah salah satu hal yang tidak bisa dilakukan penulis. Maka yang ingin menjadi penulis. Segeralah berubah mimpi dari sekarang. Sebelum rasa sesal menghantuimu. Lebih baik menjadi Admin. Karena Admin bisa jadi penulis. Tapi penulis belum tentu bisa jadi Admin. Camkan itu!
Dan yang bisa dilakukan saat ini hanya memandang blog dan mengisi posting tanpa bisa utak atik apa-apa sambil menunggu buka puasa Azim menjadikan saya Admin kembali. Semoga ia tidak punya pikiran kriminal buat ngebajak blog yang keren itu.
“Menunggu adalah sebuah hal yang paling membosankan”
Mungkin Cuma itu wasiat terakhir saya. Gak tau itu kata-kata dari siapa dulunya, intinya kayak gitulah. Dan kini Cuma bisa menunggu Azim berkenan me-Reformasi Kewenangan Istimewa yang kini dipegangnya. Sebab saya adalah yang punya blog.
-          Nggak percaya!
Beneran, itu blog saya. Liat aja namanya, motipeacemaker.blogspot.com ada nama Moti-nya
-          Emang namamu moti?
Eh, kagak juga sih. Tapi kan itu udah jadi nama panggilan.
-          Alah bohong!

Salam

27 April 2014

Komentar

  1. Loh, jadi ini blog kamu bukan kamu yang urus Bang? Sekadar jadi penulis aja?

    Ya ampun kenapa bisa seceroboh itu-__- akhirnya nyesel kan sekarang.
    Aku doain deh semoga dia berbaik hati menjadikan kamu admin di blog Moti itu haha. Nulisnya juga jangan berhenti.

    Tapi sejauh ini, aku nggak jadi admin dan cuma jadi penulis juga nyaman kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah jadi admin....

      ya blog sendiri....tapi azim ikut ngurus...dia yang paham seluk beluk html...saya juga paham sih,,,tapi kan kayak massternya

      Hapus
  2. Kesalahan yang kamu lakukan ini adalah kesalahan yang tidak biasa -______-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya...emang g biasa sih...tapi cukup berkelas

      Hapus
  3. apaaan coba ada dualisme kepengurusan -____-
    kok bisa cuma ketekan X aja langsung hilang kepengurusannya. yaudah, selamat menunggu berbuka puasa. #Lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...bisa...nggak tau...mungkin blognya lagi ngambek sama saya

      Hapus
  4. Ah, fatal banget ya sampai kayak gitu -__-

    Semoga si Azim berkenanan mengembalikannya kamu lagi ya :D

    Memang menunggu itu adalah hal yg membosankan, tapi karena menunggu kita diajarkan untuk lebih sabar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti berkenanlah..dia orang baik...beneran deh...dia orang baik #bohong kumat

      Hapus
  5. Jadi blog ini di huni sama 2 admin ya ? :o
    Hemm yayaya, aku kira ini blog pribadimu, kenapa harus ada admin kalo bisa otak- atik html sendiri ? kan tutorial di gugle banyak tuh :D

    Dan jujur aku gak ngertii Quo itu apaan -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. dia yang lebih paham.....itung itung biar jadi tempat belajar juga bang

      saya juga enggak

      Hapus
  6. jiiaah... bisa salah pencet gitu... Untung masih ada admin yang kedua ya...

    bener banget nih quote " Lebih baik menjadi Admin. Karena Admin bisa jadi penulis. Tapi penulis belum tentu bisa jadi Admin."

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau nggak ada admin kedua mah nggak akan ada tombol x...

      Hapus
  7. semoga segera kembali lagi kak.. semoga hasil dari menunggunya ngga sia2 bang..



    BalasHapus
  8. aku kenalno karo azim mot, ayo ditutuk'i

    BalasHapus
  9. huahahahaha, kasian amattt...ibarat kata niat hati nak sekali dayung tiga pulau terlampaui apa daya bagai katak merindukan bulan. *apasih

    sabar ya, sekarang udah diambil alih belum tahta blog mu Mot?? berarti besok lagi harus semakin dipikir sebelum bertindak jangan asal mencet tanda silang, itu berbahaya

    BalasHapus

Posting Komentar