Mahasiswa Mental Kucing

Saya kira Indonesia ini bakal punya perubahan yang signifikan dalam pendidikan. Semua orang mulai sadar akan pendidikan yang sebenarnya. Nilai luhur yang ada dalam pendidikan dan mencari ilmu. Eh ternyata nggedabruss belaka. Generasi muda saja hanya punya mental kucing. Kalau ada kesempatan, main colong.

solopos.com
Kesadaran hakikat ilmu pengetahuannya tidak dipakai. Semua orang bicara nilai dan kuantitas. Padahal sudah tau juga juga bahwa kuantitas kita bohong besar.

Kemarin saya lihat slamet itu nyontek dengan aneh. Ya aneh banget lah. Dia itu mahasiswa lho. Dia keponakan Kang Arturo Barislov. Satu fam, fam Arturo. Arturo slamet. Masyaallah, semua orang tau dia cerewetnya minta ampun. Ingat! Slamet laki-laki. Dan cerewet identik dengan perempuan. Memang cara jalannya seperti perempuan. Tapi sepertinya dia laki-laki tulen –huznudzon.com, ketika berada ditengah-tengah masyarakat, entah ketika diluar itu.

Yang saya tau, dia adalah tokoh diberbagai organisasi sekolah. Bahkan organisasi ke-Mahasiswaan. Ckckckckck...gaya bicaranya memang pantas jadi pengatur. Penuh improvisasi, cakap dalam berucap, pintar mengatur, kurang apa coba. Tapi kenyataannya Ujian saja nyontek, hadah....memalukan sekali si slamet itu.

Kalau boleh suudzon dan menarik kesimpulan. Orang-orang bangsat seperti slamet ini yang pada akhirnya merusak bangsa. Memiliki tingakat ambisius yang sangat-sangat tinggi terhdapa suatu hal yang mempu menjadikan dirinya puas akan hal tersebut, dengan cara apapun. Nah kan,,,cocok atau enggak. Cocok toh! Coba saja tanya para koruptor itu, kalau ujian dulu nyontek atau kagak. Kalau nyontek ya sudah, berarti memang benih-benih koruptor memang jutaan di Indonesia. Termasuk slamet itu.

Ini dari cerita dul jalal, kemarin pas ujian dia liat slamet berbuat aneh. Sebagai sosok yang diamanahi guru untuk mengumpulkan tugas kuliah paraa mahasiswa, dia malah memperlihatkan ketikpunyaan kemaluan. Lho...la dia melihat semua jawaban dari teman yang lain, dicocokkan, nah lho..lakok jawabannya dihapus, diganti. Cuma punya mental kucing. Mental kucing mahasiswa. Benih koruptor.

Generasi muda kok tidak konsekuen terhadap apa yang dimiliki dan dimampui. La da la,,,,kalau seperti ini ya pantaslah Indonesia porak poranda. Cara berfikirnya saja sedemikian kapitalis. Seperti koruptor saja. Tidak puas dengan nilai yang didapt dan memang hanya itu kemampuannya. Menghalalkan segala cara untuk menambah nilai. Koruptor kan juga gitu. Tidak puas dengan uang yang didapat dari kerjanya. Menghalakan segala cara untuk menambah uang lagi. Nah lho..sama toh. Bahkan terkdang nambah istri lagi,,,bahkan..bahkan...tambah wanita lagi.

Salam

Moti Peacemaker

Komentar

  1. eh, persaudaraan-seduluran
    bisa saling mengingatkan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sadar dewe insyaallah...wes tuwek kok

      Hapus
  2. He’em benar tuh mas...
    Aku jadi teringat, pendidikan itu adalah proses penyadaran. Saat orang tak berpendidikan, ia menjadi kurang peka terhadap lingkungannya dan terutama pada kelakuan dirinya sendiri. Jadi, sebenarnya hidup yang tak disadari adalah hidup yang tak pantas untuk dijalani..

    Sip, bener..aku jadi menyimpulkan, jangan-jangan orang yang cerewet seperti ketua MK yang ditangkap KPK itu lho ketika mahasiswanya juga berperilaku dengan demikian...

    Ini kunjungan perdana lho,.. salam kenal mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya semua dimulai dari kesadaran..kesadaran dii sendiri sangat perlu

      Hapus
  3. Laaa... kok disetiap paragraf ada kata la-nya didepan :p
    hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. laa nggak apa2.....la emangnya kenapa

      Hapus
  4. gak semua mahasiswa mempunyai mental seperti selamet.
    masih banyak mahasiswa yang memiliki hati nurani.

    bagaimana pemuda Indonesia bisa bangkit jika diluar sana sudah banyak yang menghujat bahwa mereka adalah 'benih koruptor'.
    tanpa disadari, sesungguhnya yg berkata demikianlah yg menginginkan pemuda Indonesia menjadi benih2 koruptor.

    Tetap berfikiran positif. husnudzon itu perlu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang bilang semua itu ya siapa..jangan suudzon toh...
      ini refleksi fiksi...

      Hapus
  5. ya mudah mudahan nggak banyak slamet slamet lain di muka bumi ini ya mot. mari berdoa sejenak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..mari beroda sejenak..menurut keyakinan massing2

      Hapus
  6. Maaf arti dari LA di awal paragraph artinya apa? Oh iya bhasanya disopanin dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini udahsopan kayaknya...mereka lebih tida sopan pada kita

      Hapus
  7. Gue kira cuman anak seumuran SMP yang punya mental selamet, ehh ternyata mahasiswa ada toh yang bermental sama. Tapi bagaimanapun juga semuanya kan juga tergantung, tergantung lingkungan yang ngebentuk. Kalo lingkungan dan pergaulannya udah kayak selamet, maka semuanya bakal jadi selamet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..slametnya anda tidak kayak slamet

      Hapus
  8. Hmmmm kritis bgt :)
    tapi tak selamanya Slamet itu ada di setiap kmpus,, msh ada pula mahasiswa yg jujur
    tapi kalo ngomongin masalah koruptor, mgkin bisa jadi sikap seperti Slamet bakal jadi cikal bakalnya
    cuma ya mst kita sadari masih banyak orang baik di luar sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...ya ini refleksi saja tentang pendidikan kita

      Hapus
  9. perubahan lebih baik ya ada di diri kita masing2.
    negara tak bersalah, tapi orang2 di dalamnya yg melakukannya --" (pasti ngerti maksudnya)

    BalasHapus
  10. makanya mainset tentang nilai dan kuantitas itu harus dirubah menjadi attitude dan kualitas....semua senag...

    BalasHapus
  11. ini Slamet ini namanya nama samaran enggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaran lah bang..ini lho fiksi

      Hapus
  12. maaf baru meninggalkan jejak saya di sini.. lha.. looo... jangan heran kalau lihat siswa mahasiswa juga tukang nyontek lha wong guru atau dosennya juga dulu kebanyakan suka ngintip jawaban.. inilah realitasnya walaupun gak semua sih tapi sepertinya contek itu sudah membudaya di kalangan sekolah maupun PT

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus ada perubahan besar..kita bangsa yang besar

      Hapus

Posting Komentar