Sopan Indonesia

"Sebab kamus permasalahan bangsa sudah menumpuk. Tak ada waktu lagi untuk menunda dalam mendekte dan mengentaskannya. Kita terus diserang kemanjaan yang melelaikan. Dimulai dari diri sendiri dan lingkungan sekitar kita. Ikutlah berperan dalam penuntasannya. Persoalan budaya yang terpelintir dan moral yang kesurupan


Sopan Indonesia
Dalam sejarah kearifan lokal bangsa, barangkali bukan menjadi hal yang sulit atau bahkan sudah diketahui tentang budaya bangsa timur, khususnya Indonesia. Yang terhormat para pembaca yang lembut hatinya, bangsa Indonesia memiliki sikap yang sopan nan ramah. Barangkali hal tersebut menjadi salah satu hal yang sudah kental dengan budaya kita dimasa dahulu.
Entah pengamatan saya yang salah –semoga saya yang salah dan hal seperti ini tidak pernah terjadi, kecuali harus dimusnahkan dan kembali ada Indonesia tempo dulu-. Namun yang terasa dalam kehidupan masyarakat kita sekarang, keramahan kita hampir lenyap. Rasa kekeluargaan semakin berjarak. Ini terlihat dari berbagai konflik yang terjadi di Indonesia. Tingkat tolerir terhadap pendapat orang lain yang kurang dihargai.
Budaya ramah ini barangkali ciri bangsa yang telah berjalan sangat lama. Tentu hal ini tidak bisa diartikan sebuah hal yang buruk bukan? Dan bila terjadi pergeseran sikap menjadi masyarakat yang kasar dan tidak tolerir, sungguh ini adalah sebuah kemunduran. Kita punya warisan budaya yang luhur. Dan betapa kita menjadi tidak tahu diri dan tidak punya rasa terima kasih, ketika kita harus menelantarkan budaya mulia yang diwariskan.
Segala kebaikan selalu melahirkan kebaikan pula. “Panen padi sebab menanam padi”. Kita punya nilai luhur yang lebih dari yang lain. Meninggalkan keluhuran tersebut adalah ketidakberdayaan yang mesti dilunturkan.
 Perlakuan tidak baik dari orang itu tidak mengenakkan, dan kiranya bentuk kesopanan orang lain terhadap kita adalah keistimewaan.
Kita (indonesia) punya laku sopan dan ramah. Bukankah harus dilestarikan?

Salam

Komentar

  1. karena budaya sopan dan ramah yg cukup lama, Indonesia dikenal oleh dunia sebagai negara yg ramah..

    tp bener pendapatmu itu, skrng budaya sopan dan ramah mulai memudar. apa mungkin karena ini terpengaruh oleh budaya barat. sayang bgt --"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...kurang...

      memudar tak seperti dulu

      Hapus
  2. mungki semua itu bisa lenyap karena orang sekarang yang lebih mencintai budaya barat dan meninggalkan budaya rumah sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah sebabnya kita tidak kunjung maju.....sebab kita punya cara sendiri..dan bukan dengan cara plagiatisme

      Hapus
  3. Iya, ramah dan sopan. Gue rasa udah tenggelam karena ada bahasa gaul. Soalnya bahasa yang mengandung hewani didalamnnya, mereka anggap keren. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi ya harus bahasa resmi ya...tapi gaul yang berbudaya juga keren

      Hapus
  4. yaaa... benar benaaar...
    dasar kita tak tau diri! tak tau diuntung..
    udah susah2 juga orang dulu ngasih branding ramah dan sopan ke kita, eh kitanya malah seenak udel kayak gini.. harusnya kita kan menjaga yang sudah baik dan memperbaiki apa yang kurang baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. he em..kita mesti kembali ke jalan yang lurus

      Hapus
  5. Kesopanan jaman sekarang yang semakin musnah, terkadang disinyalir generasi jaman sekarang yg mulai meninggalkan akar budayanya. Tapi ketika orang jaman sekarang disalahkan, pasti mereka menjawab, "Gue terbawa lingkungan dan kenapa juga orang jaman dulu nggak ngajarin kami". Dan itu terbentuk di semua kalangan, entah itu dalam bentuk pendapat atau pun sikap. dan Orang jaman dulu ketika ditanya pasti menjawab, "kayak anak kecil aja musti diajarin, kalian kalo mau diajarin harus menggunakan cara kami, kami benci modern, dan kami membenci seorang murid yg sok pintar dan suka ngetes gurunya"

    #siklus, tua muda saling menyalahkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hm .... #Mangut_Mangut

      That's Right!!

      Hapus
    2. ini yang repot.....
      sebab memang tidak akan pernah bisa sejlan pemikiran seorang anak dengan orang tua..faktor masa hidup juga

      Hapus
    3. @ryan,,,,manggut2 doang juga boleh

      Hapus
  6. mot bahasa lu cocok banget di muat di surat kabar, opini lo ini harusnya di kembangin lagi, terus bisa lo kirim ke surat kabar nasional, kaya kompas dan sbagainya. sayang kalo cuma nangkring di blog doang tanpa respon orang yg bener2 ngrti bahasan lo. kan lumayan juga bisa dapet duit :D UUD

    sebenernya bangsa kita nggak ramah2 amat cuma orang luar ajah yg lebay, ngasih tau dunia bangsa kita ini ramah. bangsa jepang juga ramah, nunduk2 gitu sampe kiamat kan apa nggak ramah coba.. sory kepanjangan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak berani bang...tulisan masih ecek2 beudz,,,,,

      Hapus
  7. aku di jawa.. gak bisa bahasa jawa halus, jadi kalo ngomong sama orang yang lebih tua, terpaksa harus pake bhs indo. dan ini mereka anggap aku anaknya gak sopan soalnya gak ngomong pake bhs jawa halus -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah.....emang gaya bahasa lingkungan itu bagaimana..kalau lingkungan tidak biasa pake bahasa jawa halus...ya sulit bisa bahasa jawa halus

      Hapus
  8. Indonesia masih tergolong ramah dan sopan kok. Tanya aja bule2. Kan itu udah budaya kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi dibanding dulu ya jauh beudz

      Hapus
  9. Bangsa Indonesia ramah kok..
    Tapi cuma ramah sama orang yang punya jabatan..
    Kalo gak punya jabatan ya kita gak diramahin, seringnya sih dimarahin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah,,,kayaknya bang edotz lebih pengalaman dimarahi ya :P

      Hapus
  10. kayaknya Indonesia masih ramah. Masih di nobatkan sama bule2 yang datang,

    mungkin yang mas maksud, kelakuakn yang muda ke yang tua, terutama si anak yang suka melawan ortunya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kagak....
      dulu ramah terhadap siapapun...sekarang pilih2.....

      Hapus

Posting Komentar