Arwah Surabaya

"Niati pindah tempat sebagai hijrah untuk kebenaran dan mencari pengetahuan.
Awan ketentraman akan senantiasa menaungi. Kemanapun kepergianmu"
Tepat satu bulan lebih satu hari saya tak lagi menginjakkan kaki di kampung kelahiran, Tuban, Jawa Timur. Saya meminta tolong kepada para pembaca untuk harap tidak tertawa, menangis, apalagi menjadi alay karena membaca tulisan ini. Entah apapun yang saya tulis. tetaplah seperti sebelumnya. Kecuali kalau ingin berubah menjadi lebih baik. Maka saya akan mempersilahkan anda, juga mempersilahkn anda bila ingin shodaqoh kepada saya. Asal uang besar :P atau sekedar teh pun tak masalah.

Murjangkung AS LAKSANA
Hh iya, sekedar pengumuman bagi yang baca tulisan saya. Saat ini saya sedang dilanda sindrom absurd. Kalau tulisan yang saya suguhkan terasa nggak enak. Mohon bersabarlah! Sangat bersabar. Tuhan bersama orang-orang yang sabar. Ini "hijrah" gaya penulisan yang sedang saya coba lakukan. Setelah beberapa waktu lalu membaca buku Absurd ala As Laksana yang di pinjami -DIPINJAMI- oleh Mas Syafiq -hanya untuk kali saya memanggilmu dengan kata yang lemah lembut, mungkin esok hari akan kembali memanggilmu Aponk.


Syafiq
Kini, surabaya menjadi persinggahan hidup dalam mencari ilmu. Menjadi mukimer di PESANTREN NUSANTARA Tambak Bening Surabaya, dalam asuhan Sidi Miftahul Luthfi Muhammad Al-Mutawakkil. 
Sidi Miftahul Luthfi Muhammad

Meski selama sebulan ini relatif tidak menulis sama sekali -di blog. Namun kedepan, insyaallah sangat di usahakan untuk kembali ber-bloggeria di Blog gratis tercinta -kalau boleh ya pengen domain pribadi. Draft judul tulisan menumpuk. Namun kesempatan belum memperkenankan untuk menulis. Mungkin setelah sebulan fakum menulis. Ini bisa menjadi titik balik dalam dunia kepenulisan Blogger Personal. Inshaallah.

Intinya, kini arwah saya tak lagi terdapat di kota Tuban tercinta. Dan sementara waktu harus melangkahkan arwah di kota Pahlawan, Jakarta.

-Kalau anda merasa ada yang salah dengan kalimat yang terakhir. Maka anda benar. Bila anda merasa kalimat terakhir tersebut benar. Maka anda salah.

***
Apakah anda tertawa, menangis, menjadi alay? Saya ucapkan syukur kalau anda tidak terjangkit virus tersebut karena membaca tulisan ini.


Salam

Komentar

  1. untungnya aku gak alay... jadi mau hijrah dari tuban ya??
    hhh..kota pahlawan, surabaya... salah berarti ya...
    memang mesti sabar bacanya biar ngerti...hehehe..
    semoga ngeblognya makin semangat setelah sekian lama vakum...
    welcome back... :)

    BalasHapus
  2. salam kenal..
    abah saya, salah satu santrinya gus Lutfi.. saya juga perna beberapa kali sowan ke pondoknya. dan gus lutfi juga perna berkunjung ke rumah saya, sekira 3 kali.. itu dulu, sekira taun 2003 (kalo gak salah) :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah..udah lama banget...sepuluh tahun berlalu

      Hapus
  3. iya, absurd banget ya -____-

    BalasHapus
  4. Ini intinya ngomongin pindah kan yak..
    Agak bingung gue ngebacanya..
    Ada dipinjami buku segala, alay, dll. -__-

    Yak semoga bisa dapet yang terkeren aja di tempat baru..
    Semoga lekas gaul dan konsisten ngeblog lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haduh...kok pada komplen kebingungan..maaf..maaf

      Hapus
  5. gue pengangum tulisannya as. laksana yang biasanya nonggol di koran minggu jawapos bro. pengen baca bukunya yang murjangkung itu , pinjemin dong bro hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...emang penulis tetap di jawa post...

      kalau mau pinjam silahkan datang saja kesini

      Hapus
  6. absurd banget tulisannya, tapi tetep aja gak bikin gue nangis.. semoga betah di kota pahlawan yaaa... semoga....

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin.....

      ya emang niatnya kagak bikin nangis...tapi bikin bingung

      Hapus
  7. hehe....maaf ya aku juga bingung, tapi setidaknya lu punya karakter tersenderilah .walaupun membingungkan, tapi gue paham alur dari tulisan ini kog,semoga migrasinya lancar kawan, kalo ada waktu tak apalah2 tengok tempet gue di kota yang katanya terkenal apelnya..kan lumanyan deket dari kota yang katanya kota pahlawan itu...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadah....
      agak jauh.dan kayaknya juga waktunya yang nggak bisa...

      maaf..kalau ada waktu deh

      Hapus
  8. :p hayooo moti nulis apa sih sebenernya ._. sama kayak atas .. sama sama bingung mahahah piss motii :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. engaku yang mengajariku seperti ini

      Hapus
  9. Aduuuh mesti gimana ya baca ini???
    salto aja deh...
    masalah arwah mah susah, mau di Surabaya, Tuban, Jakarta ato dimana pun kalo pikiran kita gak fokus pda satu tempat susah
    (ga nyambung ya)
    duh aku bingung

    BalasHapus
  10. ini beneran? yakin ga typo? --> "kota Pahlawan, Jakarta."
    jakarta ato surabaya..>? typo nih kyaknya...

    wuih..mau mondok ya...semangattt..jgn smp ketularan cinta2an kyak di sinetron2 yang..ah sudahlah....hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending dibaca lagi aja ....ehehehehehe

      kagak..sudah ada cinta yang memenuhi hatiku

      Hapus
  11. walopun bnyak yg bilang absurd, tp gue bilangnya keren kok. Tulisan lo ini ada puitisnya, ada ilmiahnya, tp juga ada ceritanya. kudu bener2 perhatian baru bisa paham, apalagi yg terakhir itu..ttg kota pahlawan..hehehe

    follback n main2 juga ke blog gue ya kalo berkenan, thanks :)
    http://sandalpedottt.blogspot.com/

    BalasHapus
  12. Haduuuh, bang Moti...
    Agak kurang ngerti tadi maksudnya apa. Tapi setelah dibaca 2 kali, intinya adalah menceritakan kepindahan gitu ya. Hahaha. Kasih tau sinopsis bukunya dong. Penasaran. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah.....baca cuplikan cerpennya aja di link itu..ada kok

      Hapus
  13. Wah kamu sekarang lg di jati bening. Kalo ada waktu main2 ke kampus ku jaman dulu. Sukolilo its. Azim dulu ketemu aku sekali disana. Semoga arwah kamu bentah disana. Dan tak jamin betah. Soalnya dulu gue betah bgt d sby pek gak pulang2.. sebab menurut ku surabaya lebih asik dari pada palembang dan bandar lampung. Sungguh

    BalasHapus
    Balasan
    1. tambak being bang,,,,

      lho..udah kagak disurabaya toh....hadah..impian tak tercapai

      Hapus
  14. Selamat datang di kota pahlawan. Semoga betah. Ngomong2 sampe kapan di surabaya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampek lama bang.....
      kenapa emang,,,,,mau mampir?

      Hapus

Posting Komentar