Psikologi Bangsa


      Indonesia dipenuhi dengan berbagai hal aneh yang terkadang bikin tertawa –natural/sinis- terkdang bahkan membuat menangis. Terlalu banyak hal konyol yang mendera bangsa kita. Permasalahan-permasalahan yang sifatnya keluarga sampai yang permasalahan taraf nasional menjadi wacana yang mendapat perhatian dari sudut pandang kekonyolan maupun kesedihannya. Permasalahan yang muncul dari masyarakat pedalaman sampai masyarakat metropolitan. Dari rakyat sampai pejabat. Semuanya ditumpuki bongkahan permasalahan. 
        Ada masalah dari sosial, politik, budaya, pendidikan, politik, dan bahkan agama pun juga tak luput dari permasalahan yang sifatnya aneh maupun tidak aneh. Serta banyak lagi masalah diluar hal-hal tersebut. Sebenarnya permasalahan-permasalahan yang aneh itu tidak patut –banyak- muncul dibangsa kita. Nyatanya, ketika permasalahan itu muncul dan menjadi wacana publik, masyarakat yang tetap tersenyum –sinis-, geleng kepala, bahkan naik pitam. Kalau memang banyaknya permasalahan yang hadir tersebut pantas ada di indonesia, tentu tanggapan orang akan biasa saja terhadap permasalahan yang muncul. Kalau sudah seperti ini, ada 2 kemungkinan yang mendasari tanggapan masyarakat seperti itu hadir. Yang pertama memang permasalahan itu tidak apntas hadir di indonesia. Yang kedua tanggapan orang indonesia yang terlalu over. Bahkan bisa jadi muncul 3 kemungkinan. Memang tidak pantas hadir dan perlu ditanggapi dengan dengan over.
       Dari permasalahan yang ada, konteksnya memang perlu dibahas dan tentu saja perlu dicari solusinya. Tentu ada berbagai faktor yang mendasari permasalahan-permasalahn mencuat dan terjadi. Tapi menurut saya. Banyak hal terjadi karena pemikiran dan perasaan masyarakat indonesia yang terganggu dan perlu di identifikasi. Berbagai hal yang menyangkut banyak aspek kehidupan yang perlu untuk dicari jalan keluarnya, salah satu opsinya dengan identifikasi psikologi.
       Jawaban identifikasi psikologi adalah model dasar dalam percobaan minimalisir problematika yang terjadi akibat ulah dari manusia sendiri. Semua lini masyarakat yang ada di indonesia perlu di cek psikologinya dan data-data yang ada menjadi acuan untuk meluruskan apa yang tidak tepat. Semua unsur masyarakat yang ada di indonesia harus mendapat cek ini. Dari rakyat biasa sampai presiden, bahkan yang mengecek –mengidentifikasi, memeriksa- pun juga harus dicek psikologi.
        Bukan berarti tidak akan pernah muncul permasalahan setelah cek psikologi ini dilakukan. Mungkin bisa jadi setelah identifikasi akan muncul sebuah cara untuk minimalisir problematika yang mungkin akan hadir. Bisa jadi, tes psikologi ini akan menjadi acuan jalan keluar dari prblematikanya. Sebab kelemahan yang ada sudah diketahui. Dan sangat mungkin, titik pangkal mencuatnya masalah ada pada titik tersebut.
         Masyarakat kita yang dulunya dikenal sangat ramah, kini mulai begeser dan menjadi masyarakat yang pemarah. Ini juga sebuah hal yang patut mendapat perhatian serius. Pergeseran yang terjadi ini disebabkan oleh apa dan apa solusi yang mesti ditempuh. Juga berbagai hal lain yang bergeser kedalam lubang yang lebih buruk.
         Psikologi yang mencakup banyak aspek kehidupan yang pada akhirnya akan mengidentifikasi pangkal permasalahan yang ada. Aspek-aspek yang menjadi bibit lahirnya permasalahan dalam kehidupan. Psikologi pendidikan, agama dan lain sebagainya yang harus di identifikasi secara detail dan terperinci.
Diharapakan, dengan adanya tes psikologi ini akan muncul sebuah alternatif atau bahkan jalan keluar untuk meminimalisir dan mengentaskan permasalahan yang ada di negeri kita.

Salam

13-Mei-2013

Komentar

  1. Wah masalh bangsa kita kompleks bgt yak.
    emg gk da henti2nya...
    ada juga sih kaitannya ma psikologi palagi yg mslh2 sosial

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak tau..banyak banget...
      kayaknya sulit buat abis

      Hapus
  2. Wah masalh bangsa kita kompleks bgt yak.
    emg gk da henti2nya...
    ada juga sih kaitannya ma psikologi palagi yg mslh2 sosial

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada kaitannya....identifikasi interaksi

      Hapus
  3. weewww pembahasannya tinggi banget yak -_-
    ya intinya sih kembali lagi pada diri masing-masing, tapi kalau masalah over, itulah yang unik dari Indonesia, gak over alias lebay, gak gaul, hahaha #apasihGw

    BalasHapus
    Balasan
    1. masak gitu sih...
      jadi...jadi gimana ya..bingung saya

      Hapus
  4. indonesia apa aja emang menjadi berita ya..:) hahaha #salahGaul

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak bang....sampek nggak keitung

      Hapus
  5. INDONESIA itu beragam reek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang...itu mash udah lamaaaaaaaaaaaa

      Hapus
  6. Materi yang dibahas bagus, bro :)
    Ini mungkin karna masuknya budaya luar, atau mungkin keterbiasaan di negara kita untuk memamerkan hal yang tidak penting, khususnya media.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sulit banget bang...tapi tetap harus optimis

      Hapus
  7. bang moti repot dong kalo satu2 dari masyarakat kita di tes pdikologi 1 per 1. tau gak sih bang konsultasi sama psikolog itu lebih mahal dari periksa ke dokter.. beneran .

    masyarakat kita berubah jadi pemarah itu bukan hal baru karna keberagaman di indonesia, jadi rawan konflik intern maupun external yagitulah, masalah bangsa mah masih tanggungan pemimpin yg sekarang tugas kita agar menjaga kerukunan, keselarasan atar masyarakat indonesia tercinta. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itung2 mereka yang jadi psikolog memberikan jasa untuk kebaikan bangsa bang

      tapi bukan hanya faktor itu doang bang..
      banyak faktor lainnya

      Hapus
  8. bang MOTI..
    ane ada saran nih..
    berhubung materi yang apa tulis itu agak ''berat''
    gimana kali dibikin agak seru gitu?
    misalnya di kasih apa kek..
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya dikasih apa??

      dkasih jajan ya mungkin biar rame

      Hapus
  9. Demiii Tuhan.......

    psikologi bangsa g bisa lepas dari kaitan dengan sosial serta aspek pendidikan - pekerjaan - pendapatan. Kalau lebih banyak kerja g mungkin ada yg turut dalam permasalahan orang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kerjanya turut dalam permasalahan orang yang intinya untuk mengentas permsalahan yang ada mas

      Hapus
  10. sumpah, ini tulisan berat banget buat gue yang sering becanda. tapi, mangnya mungkin bisa di cek satu'' psikologinya ??
    yah, inilah Indonesia, tapi gue bangga sama negara ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa...
      tiap kota kan pasti ada psikolog

      ya jelas harus bangga bang
      ini bangsa yang luar biasa kok

      Hapus
  11. cie header baru, layout baruuu... *salahfokus
    oke lah deh Mot, as heavy as usual..hehehe..
    ah iya tappi benerrr..di Indonesia sering dihebhkan dengan hal hal kecil yang dibesarin atau tengang sensasi yang dibuat satu orng jadi booming luarrr biasa dan jadi sorotan publik selama berminggu minggu, lalu meledak ketenarannya terus main sinetron. udah gitu banyak yang nonton lagi. weleh banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar nggak bosen mbak mey

      nah kan..fenomena di indonesia itu keren2 mbak
      yang jadi permsalahan tiba2 jadi hiburan...
      nggak tau ini yang aneh siapa sebenarnya..

      yang bikin acara atau yang suka acaranya

      Hapus
  12. cie header baru, layout baruuu... *salahfokus
    oke lah deh Mot, as heavy as usual..hehehe..
    ah iya tappi benerrr..di Indonesia sering dihebhkan dengan hal hal kecil yang dibesarin atau tengang sensasi yang dibuat satu orng jadi booming luarrr biasa dan jadi sorotan publik selama berminggu minggu, lalu meledak ketenarannya terus main sinetron. udah gitu banyak yang nonton lagi. weleh banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi..aku nggak ikut andil dalam hal tersebut lho...

      Hapus
  13. ini semacam draft makalh githu ya..... serius banget postingannya. :)

    BalasHapus

Posting Komentar