Lepasnya “BH” Emha Ainun Nadjib





Judul:
BH
Penulis :
Emha Ainun Nadjib
Penerbit:
Kompas
Tebal:
246 halaman

Berjudul “BH”. Bisa dibilang cukup nyeleneh untuk menjadi sebuah judul kumpulan cerpen sosok sekaliber Emha Ainun Nadjib. Tapi inilah kenyataannya, buku setebal 246 halaman ini lepas ke permukaan dengan gabungan 2 huruf yang menjadi penuh arti, BH.
23 cerpen yang ada didalam buku ini bercerita tentang mistik, kepemimpinan, dan berbagai permasalahan yang diceritakan sangat menarik. Dengan gaya khasnya, Cak Nun mengutak atik kata perkata dengan teliti dan sangat baik. Bisa dibilang cerpen ini tergolong cerpen berat karena perangkaian kata dengan sastra tingkat tinggi yang dimiliki sastrawan, budayawan, sekaligus kiai dari Jombang ini. Bahkan ungkapan yang dituliskan terkesan nyeleneh, seperti yang ada dalam cerpen “Ambang” di halaman 83, “Aku lebih dari sekedar pasrah, Tuhan. Aku telah memberi-Mu kebebasan dengan permintaan kecil yang tak menguntungkanku sendiri. Adakah sikap yang tinggi dari kepasrahan mutlak terhadap-Mu yang harus dimiliki oleh seorang manusia? Apakah seseorang harus disiksa terlebih dulu bahkan ketika di dalam sukmanya ada kerinduan untuk memeluk pergelangan kaki-Mu?”. Maka, bagi pembaca cerpen pemula harus membaca berulang kali agar dapat mengerti apa yang sebenarnya ingin diungkapkan penulis kepada pembaca.
Sebenarnya buku ini bukanlah kumpulan cerpen terbaru dari Emha Ainun Nadjib. Akan tetapi hasil nukilan dari berbagai warta harian yang pernah memuat cerpen beliau. Penerbit kompas merasa perlu menerbitkan tulisan Cak Nun diluar kumpulan puisi, esai, maupun novel yang sudah banyak beredar. Namun untuk cerpen, tak banyak penerbit yang melirik. Maka Penerbit Kompas berinisiatif mengumpulkan cerpen Emha Ainun Nadjib yang beredar diberbagai warta harian di Indonesia dari kurun 1978 sampai 1982. Dan inilah hasilnya, pada awal tahun 2005, lepaslah “BH” Emha Ainun Nadjib ke permukaan publik.

Resensi By:
21 Oktober 2012
Waskita Student Community

Komentar

  1. apik ketok'e, opo meneh leh disilek'i

    BalasHapus
  2. Salam kenal

    Awalnya kaget dengan Judul yg diposting di BE, tapi pas tau 'resensi' jadi ngga berpikiran miring lagi..
    Nice job, bermanfaat sekali resensinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehehehe..apalagi kalau baca bukunya..
      pasti bakal lbih kaget..keren beudz....

      Hapus
  3. Beh..gue kira lo bakalan bener2 cerita tentang BH Emha Ainun Nadjib yang lepas... rupanya itu judul buku toh...hehehe

    gue sering baca tuh tulisannya dia, dan bener banget, harus di baca berkali2 baru bisa ngerti... setiap kata penuh makna..dan otak gue yg kadang HANG butuh waktu buat memahami nya..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah,,,saya malah cuma baca..
      paham nggak paham ya saya baca..ahahahahha

      Hapus
  4. singkat sekali judulnya...
    namun sepertinya isinya memang memiliki bahasa sastra yang sangat tinggi.
    sudah lama gak dengar nama Emha Ainun Najib lagi..
    karna sekarang sudah banyak penulis2 baru..
    padahal penulis zaman dulu menurutku banyak menghasilkan cerita2,ataupun puisi dan sajak yang tentunya dengan bahasa sastra yang tinggi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekrang menekan pada kejelasan cerita..
      unsur sastra dan nuansa dalm ceritanya agak kurang menurutku

      penulis zaman dulu emang keren

      Hapus
  5. judul yang unikk euyy apalagi gambarnya hehehe ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau siapa yang gambar.keren emang

      Hapus
  6. Aduh Mot emang bener sih ya konten di blogmu tu emang berat beuuuut...mau resensi buku pun juga yang berat gini Motttt..ga ngandak otakku..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya gak gitu deh...
      emang saya yang nulis g karuan aja jadi terasa berat...
      lagi belajar nulis...beljara mahami pembaca juga

      Hapus
  7. gue kirain beneran ada BH yg jatohh, prah bngett klo gtu. -________-''

    kayaknya gue bakaln nyerah duluan buat baca buku begituan. iye, tapi menurut gue, makn ga paham, kayaknya makin bagus. kayaknya juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama bang..saya juga kagak paham..tapi ya tetap aja saya baca...
      pokonya saya baca aja...ehehehehe

      Hapus
  8. dari judulnya aja udah ngerik. kayaknya seru bukunya khususnya yang suka film film misteri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhh...,jauh bang..ini tentang filosofi2 hidup

      Hapus
  9. -_-...
    BH kepanjangan dari apa nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bh itu bang..bh yang itu..ada cerita tentang BH didalam buku ini

      Hapus
  10. aplagi seorang amatiran seperti saya ya bang, mungkin melongo lihat tulisan sastra tingkat tinggai..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadah bang...
      orang2 kayak kita emang nelangsa...
      hadah..hadah

      Hapus
  11. Iya.. BH itu kepanjangan dari apasih??
    Belum Hidup, Belum Henafas, Belum Hakan, Belum Hinum, APAAAAAA???

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya BH itu bang...itu Bh kepanjangan dari apa...
      pokonya itulah

      Hapus
  12. Gue masih penasaran kepanjangan dari BH.. hmmm.. apa ya...??
    hmmmmm... jangan2... *pikiran mulai kotor*.. eh gak mungkin.. hmmmmm apa ya...??
    udah ah.. kelamaan mikir nanti dengkul gue bisa kena geger otak.. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang....bener kok..itu jawabannya..ehehehehe

      Hapus

Posting Komentar