Sepatu Lukis


Sejak kecil, saya meiliki hobi coret-coret alias menggambar. Sampai mengenal dunia grafis yang membuat saya lebih condong pada dunia desain elektronik. Meski, hobi coret-coret itu tak begitu saja lenyap. Masih ada tetesan kecintaan tak bisa kering begitu saja.
Dan kecitaan tersebut yang menggiring saya untuk ikut memasarkan sepatu lukis ini. Sebab saya yang merasa belum pada tingkat mahir coret-coret. Dan bentuk kecintaan tersebut saya realisasikan dengan ikut memasrkan produk ini. Bermula setahun yang lalu saat saya harus menuntut ilmu di jepara. Pondok pesantren yang yang tentu saja memvacumkan saya dari desain grafis. Akan tetapi, disana say bertemu dengan seorang seniman lukis yang sangat luar biasa. Usianya masih muda, sekitar 19 tahun. Tapi karyanya sudah sangat spektakuler. Dan sepatu ini adalah salah satu dari karya lukisnya.
Inilah orangnya.
Kumat Stressnya


Namanya Rifky Hasyimi, tapi di pondok dulu dipanggil om korea. Karena wajahnya yang dianggap mirip dengan orang korea.
Dan inilah sepatu karya sepatu lukis yang di hasilkan.








Sepatu lukis ini hanya dibuat ketika ada yang memesan. Sebab gambar yang dilukis tergantung pesanan yang di inginkan oleh pembeli. –siapa tau ada yang mau masang gambar wajah disepatu-silahkan!
Bagi yang berminat pesan. Bisa pesan di saya. Atau langsung ke orangnya.
Facebook. Ricky Chino
Twitter : Ricky Cino
Salam

Komentar

  1. bagus nih, bisnis yang punya prospek kedepannya, lanjutin aja
    semoga sukses cuy

    tapi ingat segala usaha harus di imbangi dengan doa,
    jadi jangan berhenti untuk berusaha dan berdoa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan saya bang..saya cuma masarin

      iya,,saya inget doa kok..eheheehe

      Hapus
  2. waaaaa lucuuuu ....
    bikin tas lukis bisa gak ????

    BalasHapus
  3. itu yang doraemon unyu banget deehh :D
    jadi pengen beli -,-
    tapisayanglagibokek -________-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gak harus sekarang...bisa beli kapan2

      Hapus
  4. Aaaaak lucu..
    Ada FP-nya nggak di FB?
    Mau liat contoh yang sepatu lukis yang lain..
    Yang ada keterangan harganya sekalian..
    Muehehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak ada..bisa langsung kontak ke orangnya mbak..lebih gampang

      Hapus
  5. Wih mantep nih bang , kalo kaya gini modalnya berapa ya ? #nanyadoang

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak banyak kok..modal tampang doang :P

      Hapus
  6. promosi nih maksudnya ?hoho
    btw bisa mirip banget bahkan kayak sama *_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. em, iya...mengandung unsur promosi....

      iya, pelukisnya keren.....

      berminat mungkin?

      Hapus
  7. waaah, keren sekaliii...good job banget buat mas Korea *ehh

    BalasHapus
  8. bagus-bagus gambarnya, tapi kalo digambar disepatu kayaknya ga deh..

    BalasHapus
  9. wih keren eh sepatu lukisnya, itu sepatunya dari si pelukis atau dari si peng-order bang?

    BalasHapus
  10. bocil mana bisa bikin begituan--"

    BalasHapus
  11. uih, kerenn tuh sepatunya. lukisannya rapi. nggak belepotan

    BalasHapus
  12. kampreet keren banget tuuh lukisannya ...
    berapaan harganya?
    sepatu lukis buat kuda ada gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada kok...pokoknya semuanya ada...
      sepatu buat semut aja ada kok

      Hapus
  13. wah keren banget si om korea ini ,dia temen elu mondok brai? punya bakat terpendam itu, itu poto di borobudur, apa dia kuliah di isi jogja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan terpendam bang..udah disalurinb tuh
      nggak..dia orang kendal

      Hapus
    2. oh begono, mantep banget dah, semoga dari kendal semakin aman terkendali

      Hapus
  14. keren banget sepatunyaa..
    yg warna biru muda yg one piece...
    pengeeeennnnn....

    BalasHapus
  15. blogger tuban, saya ikut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan kunjungi facebook http://www.facebook.com/groups/B.Tuban/

      Hapus
  16. bisa grosir gk bang..???

    BalasHapus
  17. gue juga dulu bikin loh sepatu piglet, tapi ialng dicuri ~,~
    kayaknya tertarik mau buat lagi deh :)

    BalasHapus

Posting Komentar