Antara Einstein dan Gus Dur

Albert Einstein menjadi salah seorang ilmuwan yang namanya sangat tenar dan dikenal oleh orang di seluruh dunia dengan berbagai penemuan dalam ilmu fisika. Salah satu teori yang sangat mashur dan sangat melekat dengan einstein adalah teori relativitas. Meskipun teori tersebut masih diperdebatkan, siapa yang yang pertama kali mencetuskan teori relativitas. Yang pasti, Einstein dianggap oleh beberapa kalangan sebagai orang terbesar di abad ke-20. Yang mana juga mendapatkan nobel untuk ilmu fisika. Pada tahun 1999, majalah Time menjulukinya sebagai “Tokoh Abad Ini”.

Sebab kejeniusannya itu pula, otaknya dimusiumkan. Einstein mengemukakan penemuan dan perjalanan hidupnya dengan sebuah teori masuk akal karena dapat dilanalar dan diperhitungkan. Lantas apa kaitanya dengan presiden ke-4, yaitu Abdurrahman Wahid atau biasa dikenal dengan Gus Dur.  Secara langsung tentu saja tidak ada. Mereka berdua berada dalam sebuah bidang keilmuwan yang berbeda. Gus Dur berada dalam area politik dan Einstein dalam ilmu fisika.

Akan tetapi apabila kita sedikit menelisik sepak terjang mereka dalam bidang keilmuwan masing-masing, kita akan disuguhi berbagai pemikiran yang luar biasa. Einstein berada pada ilmu yang sudah sangat jelas kejeniusannya. Dengan penemuan yang sudah dikemukakan. Tapi dengan Gus Dur, ilmu yang ditapaki tidak bisa diukur dengan  angka-angka yang mana bisa menunjukkan dan mengukur betapa jeniusnya presiden kita yang ke-4 tersebut.

Kini sudah mulai banyak yang sadar dengan berbagai kebijakan yang dilaksanakan dan dirancang oleh beliau. Yang dulu sering dipertanyakan karena merasa apa yang dilontarkan Gus Dur hanya sebagai rancangan yang sulit diterima. Akan tetapi kini mulai banyak yang kecewa karena tidak mendengarkan apa yang sudah dilontarkan oleh Gus Dur. Berbagai sebab yang diantaranya adalah sok tahu dan merasa lebih cerdas dari Gus Dur.

Masih lekat dipikiran kita saat Gus Dur dilengserkan dari kursi kepemimipinan pada saat itu. Sebuah hal yang sangat ironis karena sampai saat ini, berbagai hal yang dituduhkan pada beliau tidak ada sama sekali yang terbukti. Ada sebuah kekecewaan besar yang ada dalam benak saya, meski pada saat itu saya masih berumur sekitar 7 tahun dan belum mengerti benar soal politik. Akan tetapi cinta saya kepada beliau mulai tumbuh saat saya baru berumur 4 tahun.

Dan saat ini, makam beliau di ziarahi dan di do’akan oleh ratusan orang lebih perhari. Dan sebagai bukti bahwa beliau menjadi manusia yang dicintai oleh banyak orang berkat jasa yang diberikan. Dan tentu berasal dari pemikiran beliau yang jenius. Adakah makam mantan presiden yang dikunjungi makamnya seperti makam Gus Dur, yang bahkan hanya menjabat sebagai presiden selama 2 setengan tahun. Dan jasa yang diberikan sudah sangat luar biasa.

Pun begitu halnya dengan Einstein. Berkat berbagai penemuan yang dipublikasikan pada khayalak membuat manusia mendapatkan manfaat dari apa yang telah ditemukan. Berkat kejeniusan mereka, seperti inilah manfaat yang diberikan.

Salam

Moti Peacemaker

Komentar

  1. Al fatihah ila ruhi Abdurrahman Wahid

    BalasHapus
  2. saya gak gitu setuju sih, ahahahha..
    beliau terlalu banyak "mentoleransi" yang akhirnya justru menimbulkan banyak kemungkaran. *If you know what I mean* :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehehehe..nafsi2...
      tapi terkdang kebutuhan tolerir tersebut sangat dibutuhkan oleh beberapa kalangan

      Hapus
    2. yup tolerir itu sangat dibutuhkan musuh Islam buat hancurin Islam :P
      toleransi kehidupan beragama itu gak dibenarkan karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam gak mencontohkan hal itu
      yang dicontohkan adalah toleransi sosial yang gak melunturkan nilai2 Islam.

      Hapus
    3. lantas apakah lalu akan bersikap kasar pada mereka

      pun kita harus memiliki filterisasi terhadap sikap kita...
      kesenjangan sosial atau toleransi pada sesama dalam hal yang memang tidak ada hubungannya dengan hal2 yang merusak akidah...

      mungkin nbeliau punya dasar yang tidak kita ketahui apabila bertindak diluar apa yang kita pikirkan

      Hapus
  3. aku nggak ngerti politik-,-"
    jaman pemerintahan Gus Dur juga aku masih SD, nggak tau apa-apa.
    yang jelas, Gus Dur punya kelebihan dan kekurangan pada saat pemerintahannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya semua ada kelebihan dan kekuarangan..ehehehee
      kita belum paham benar apa yang beliau inginkan

      Hapus
  4. sama kayak permaisuri... saya kurang ngerti politik dan pada jaman pemerintahannya dulu, saya masih terlalu unyu untuk ngerti hal itu. yang jelas beliau merupakan sosok penting bangsa ini. eaaa...
    dan kalo einstein, saya sangat mengidolakannya. manusia secerdas beliau memang layak diidolakan. beliau terlalu ahli dalam bidangnya yang membuat hatiku kecantol pada sosoknya. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehehe...karen saya gak suka fisika..jadi saya g begitu ngefan sdengan einstein..akan tetapi kagum dan bertemi kasih atas apa yang telah dipersembahkan untuk dunia..
      lewat berbagai penemuannya

      Hapus
  5. yah emang begitulah masyarakat Indonesia, terkadang terlalu cepat meremehkan orang lain. tapi saya juga kurang paham sebenarnya, soalnya gak suka politik sih, hehehe tapi sedikitnya pahamlah, banyak kok orang bicarakan soal ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eheheheheehehehehe...lama2 kelaman juga sadar..
      dan memang mungkin memgang prisnip masing2 juga...
      ehehehe

      saya suka politik sejak kecil

      Hapus
  6. biyen andi malarangeng ngomong banter soal gus dur yg harus dilengserkan karena kasus korupsi yg di ada adakan, sekarang kena sendiri orang itu karena kasus korupsi,...,

    lek gus dur karo aku hubungan antara ne opo yoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. kroni dalam jajaran yang ada...
      dan beberapa orang yang menyembunyikan tainya sendiri dan kawan2

      benar seperti yang dikatakan mas syafiq..
      satu saja terjerat..akan menyeret banyak orang
      maka banyak pihak yang berusaha menutupi perkara orang lain yang sekiranya bisa membuka peluang dirinya ikut terseret

      sama2 cerdas,,inshaallah

      Hapus
  7. :) gusdur ..paling seneng wkt sd puasa jadi libur 40 hari total :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehehehe..banyak hal yang terkadang sulit untuk tetap memasukkan anak didik saat ramadhan
      menimbang2 juga tapi

      Hapus
  8. Aku mau ngomen yg gusdurnya.

    Aku juga kagum ma beliau.
    Beliau itu jenius..
    aku prnh baca bhw dlm suatu rapat, beliau tidur. Pas bangun, beliau ditanya isi rapat en bisa jelasin dgn lancar.
    Palagi beliau itu tokoh pluralisme..berkat beliau, pengkotak2an agama di negeri ini berkurang shgga beliau dpt julukan bpk tionghoa indonesia. Keren bgt lah,
    Namun, di sisi lain beliau pnya kekurangan. Yaitu memimpin indonesia seperti sistem memimpin ponpes..

    BalasHapus
  9. gus dur pernah sampai ke jerman dulu y .trus disuruh ke indo n m`u si gus dur ny

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngapain ke jerman..kalau berkunjung ya pernah

      Hapus
  10. emang banyak orang yg meremehkan...
    yaa mungkin mereka emang merasa lebih pintar dari pak Gusdur...
    padahal sudah banyak juga jasa beliau...
    gak mudah jadi seorang pemimpin negara..

    BalasHapus
    Balasan
    1. NAFSI-NAFSI..sulit mengendalikan nafsu dalam bentuk apapun

      Hapus
  11. aku kurang begitu ngerti soal politik sih..
    tapi ya memang hampir semua orang meremehkan beliau..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu..sekarang sudah g berni insyaallah..
      kenyataannya beliau semakin dicintai

      Hapus
  12. nggak terlalu ngerti politik, dan gak tau juga perubahan apa yang Bapak Gus Dur udah berhasil lakuin soalnya beliau menjabat sebentar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. he em..kalkulasi dengn jabatannya emang bisa dibilang sudah berhasill..
      akan tetapi diobrak abrik lagi oleh pemerintah yang meneruskan

      Hapus
  13. gue jadi inget waktu SD puasa pernah libur sebulan pas zaman kepemimpinan Pak Gusdur :)
    selebihnya gue kagum banget sama beliau :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehehehehe..kok jadi padainget liburan ramadhan gini

      Hapus

Posting Komentar