Nu Ala Muhammadiyah


Ramadhan disambut gembira banyak orang. Dari sebuah bulan dengan hidup yang relatif lebih bebas menuju sebuah pengekangan hidup. Banyak hal tidak diperbolehkan dalam bulan suci ramadhan. Bahkan yang sebelumnya menghasilkan pahalapun juga tidak diperbolehkan pada waktu-watu tertentu. Seperti jima`I dengan istri. Berbagai hal yang mengandung unsur nafsu banyak yang dikekang saat puasa berlangsung.
Di awal bulan, biasanya orang masih ramai dan semangat-semangatnya datang beribadah, khususnya sholat tarawih. Namun ketika sudah berada ditengah bulan. Banyak orang mulai menurunkan tensi ibadah. Ada beberapa hal yang menurut saya agak janggal berkenaan dengan sholat tarawih. Namun tetap diperbolehkan. Insyaallah.

Semua orang Indonesia yang menganut agama Islam mungkin sudah banyak yang mengerti bahwa organisasi Islam terbesar yang ada di negeri ini ada 2. Yang pertama adalah NU. Dan yang kedua adalah Muhammadiyah. Namun kedua organsisasi ini sangat sering bersebrangan. Salah satu contohnya adalah soal Do`a Qunut, Tahlilan dan yang juga berbeda adalah soal jumlah hitungan rakaat dalam Sholat tarawih. NU melaksanakan sholat tarawih 20 rakaat dengan salam tiap 2 rakaat. Dan Muhammadiyah melaksanakan sholat tarawih 8 rakaat.
Nah, pada pertengahan bulan ramadhan biasanya orang NU mulai kehilangan konsistensi tarawih. Yang biasanya rutin perlahan mulai telat datang, bahkan meninggalakannya begitu saja. Nah inilah yang bisa disebut NU ALA MUHAMMADIYAH. Yaitu para jamaah sholat tarawih yang mulai banyak yang datang terlambat. Otomatis jumlah sholat tarawih yang bisa dikerjakan dengan berjamaah akan terpangkas. Bisa hanya 18,16,14, bahkan bisa sampai hanya 8. Sama seperti sholat tarawihnya Muhammadiyah.
Kalau kemalasan datang sholat tarawih itu melanda orang-orang Muhammadiyah. Betapa celakannya? kalau orang Muhammadiyah datang terlambat. Maka hanya berapa rakaat shalat yang bisa dilakukan dengan berjamaah.
Mungkin inilah yang mendasari orang-orang yang memilih sholat tarawih dengan 20 rakaat berharap kalaupun nantinya ada yang terlambat, mereka masih bisa melaksanakan tarawih dengan jumlah rakaat yang relative masih banyak. 

Bagi orang yang memilih 8 rakaat mungkin juga berharap mereka bisa lebih disiplin. Karena tak mungkin mereka datang terlambat dan hanya bisa sholat jamaah yang dengan sisa rakaat yang tinggal beberapa saja. Kemungkinan terfatalnya adalah mereka tak dapat ikut tarawih jamaah karena sholat sudah selesai.

Salam


Postingan ini bukan untuk memojokkan atau menuding siapapun. Intinya, tak perlu geger urusan tarawih. Dengan memilih menggunakan jumlah berapapun, ya silahkan. Yang penting dijaga sholatnya. Jangan ribut gara-gara jumlah rokaat, toh. Sama-sama merasa punya dalil dan yakin dengan dalilnya masing-masing. Mau sholat sudah bagus, meskipun orang NU di akhir ramadhan banyak yang berubah muhammadiyah, ya ndak masalah. Kerukunan lebih penting dari sholat tarawih, tapi memendam benci serta tidak rukunan dengan pihak lain. So, monggo jogo sholat terawih kanti khusyuk. Bismillahi tawakkaltu 'Alallah, la hawla wala quwwata illa billah.
_sekedar renungan_

Komentar

  1. kalo di komplek rumah saya sih bukan di antara dua golongan itu, tetapi shalat tawarihnya delapan rakaat..

    pun jika ingin tarawih yang lebih panjang, maka sekitar jam 2 ada shalat tawarih yang menghabiskan 1 juz setiap malamnya..

    BalasHapus
  2. @air...waw..keren banget..daerah mana itu?

    BalasHapus
  3. heemm betul itu..
    kenapa harus berbeda meski tujuannya sama..-_-

    BalasHapus
  4. ehehehe...pilihan mas..tinggal manteb pilih yang mana

    BalasHapus
  5. hidup manchester united MU hhhaa,,, sopo2 sopo sing males teraweh, sopo sing gek bengi gak traweh

    BalasHapus
  6. alah..kowe ndelok MU ngunu og traweh,,,,paling traweh mu yo diskon

    BalasHapus
  7. memang hari-hari ini saya tidak pernah tarawih, saya tidak suka tarawih sendirian, saya cari disetiap masjid setelah isyak tetap tidak ada orang berjamaah sholat tarawih akhir-akhir ini.. jadi intinya saya tidak pernah tarawih akhir-akhir ini

    BalasHapus
  8. waw..maka kau sempatkan waktumu untuk melihat MU yang mana padahal kau memang punya waktu :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuhan selalu memberiku karunia waktu. Alhamdulillah

      Hapus
    2. alhamdulillah..kita mulai tidak waras,,iya, kita,,,,

      Hapus
  9. kalo saya sih lebih suka yang 8rakaat..lebih dikit soalnya*eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkwkwkwkwkwk.....pilihan kok..asal tarawih aja..ehehhee

      Hapus
  10. berhubung saya perempuan, dan perempuan baiknya sholat di rumah, dan lebih baik lagi di dalam kamar, maka kalo ramadhan biasanya saya tarawihannya di kamar, dgn jumlah rakaat 8, dan witir 3 ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh..perempuan emang lebih afdhol dirumah dinng..ehehehehe

      Hapus
  11. Yach..soal trawih..kembali lg ke pribadi en kprcyn masing2 mau ala NU apa Muh. Yg penting hrs tetep akur wlw beda NU/muh. Sesama islam gitu lho :-)
    Yg susah itu kalo sengaja dateng telat pas terawih ╋╋ム ╋╋ム ╋╋ム ╋╋ム ╋╋ム ╋╋ム ╋╋ム .

    Kalo sy biasa 20 rakaat trwh + 3 rkaat witir :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itulah yang jadi masalah,,,,,sengaja dateng telat....

      saya juga 20..tapi, kepotong banyak gara2 telat....- :P

      Hapus
  12. kalo aku milih yg rokaatnya dikit haha wk :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahahahahahaa..asal sholat aja

      Hapus
  13. kalo ditempatku...yang ikut shalat dimasjid yang shalat tarawihnya 20 rakaat.. kebanyakan cuma ikut sampai 8 rakaat..habis itu pulang dehh..gak ikutan lagi rakaat selanjutnya dan shalat witirnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. eheheehehehehe..ini namanya kesenggangan keyakinan...sep
      pluralis

      Hapus
  14. lebih prefer yang 8 rakaat hehehe... ini postingan lama ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe..iya..udah lama ini..
      namanya juga fenomena ramadhan..ehehehe

      Hapus
  15. wawwww soal agama nih, gwe gak mau terlalu ikut campur sih, gwe cuman ikutin hadis rosul aja, yang katanya "ikuti setiap keputusan yang di ambil pemimpin mu" dalam hal ini pemimpin ya berarti pemerintah.

    BalasHapus
  16. iya, biasanya orang pada rajin ibadahnya cuma pas awal bulan aja. padahal justru pahalanya itu nanti bakalan numpuk banyak banget di akhir bulan, yaitu pas malam lailatul qadar :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehehehe..akhir bulan udah mulai lemes

      Hapus
  17. kalo sy lebih sering tarawih berjamaah di mesjid...20 rakaat...23 plus shalat witir.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehehehehe...saya juga gitu..tapi kdangan juga ala muhammadiyah..ehehe

      Hapus
  18. YAh,,Awal-awal pada lagi pada hot-hotnya ya berhamburan deh saling mendahului,,
    Tapi kalau sudah "jenuh" dan meremehkan,, Penyakit "malas" mulai kambuh,, :)
    Di mana-mana mah kebanyakan gitu ,, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh..jadi tren dimana mana...wkwkwkwkwkwkwk
      malesisasi

      Hapus
  19. iya disini juga ada dua golongan itu, tapi kalo di daerah rumah sih banyaknya NU .
    terlepas dari NU atau MUHAMADIYAH, yg penting kan kekhusyuan dlm beribadahnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyalah..itu yang paling penting..juga harus rukun..
      jangan karena beda lalu saling lempar batu

      Hapus
  20. namun sayang di kampus negeri2 di surabaya eksistensi kedua Organisasi ini diragukan, sebab mereka malu membawa kedua simbol organisasi itu masih kalah dengan Ikhwanul muslimin, HTI, dan salafy

    BalasHapus
    Balasan
    1. surabay..saya baru tau tentang hal ini...padahal saya agak mengikuti berita tentang kota pahlawan ini

      Hapus
  21. Bener juga, kalau pertengahan bulan pasti jama'ahnya menurun...
    kalau bisa rmadhan tahun depan lebih semangat sholat fardhu, tarawih, witir dan baca qur'anya.

    BalasHapus
  22. selamat menjalankan ibadah puasa bang

    BalasHapus
  23. kalau daerah rumah vina sih tarawih 8 rakaat, witirnya 3 rakaat.. hihi :)

    selamat puasa ya abang moti :3

    BalasHapus
  24. perbedaan itu baik, sayang sebagian besar orang memandang perbedaan sebagai jurang pemisah kerukunan. semoga saja umat Islam di negeri ini bisa bersatu dan ga' mudah terpecah belah karena perbedaan yang ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin..bener banget bang,,,perbedaan itu baik,,,tanggapannya yang seringkali tidak baik

      Hapus
  25. Kalo di tempat aku yang 2 rakaat hehe. Di tempat aku juga ada yang beda rakaat-nya, tapi alhamdilillah mereka saling toleransi. Dan gak ada yang terganggu juga kalo ada yang pulang dan gak sampe 20 rakaat. Seperti yang di katakan bang zainal di atas, perbedaan itu baik hehe. Karena hidup itu gak selalu sama seperti kertas hasil mesin foto copy hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah...toh setidak tidaknya sama sama terawih,,,itu kayaknya udah lebih dari cukup daripada nonton TV

      Hapus
  26. hahaha ini judulnya catchy banget :D

    setuju sama kamu, berapapun rakaatnya, niatnya jualah yang mempengaruhinya :)) niat dan kekhusyuk-an kita menjalankannya hehe

    Semoga kita masih tetap semangat tarawih sampai satu bulan ke depan! aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin...semoga nggak mengendur dan terus semangat

      Hapus
  27. gue juga mengalami hal serupa sih Mot. waktu masih di desa gue sholat taraweh dengan jumlah yang lebih bayak. nah, sekarng di jakarta gue di mesjid yang cuman 8 rakaat saja. tapi, mungkin karena kebiasaan banyak, gue berasa lebih mantep dan kerasa tarawehnya waktu masih banyak rakaatnya, lebih ada feelingnya gitu, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. akalau aku mah, lebih feeling ke 20..cuman kadang 8 pun gak apa-apa....asal jangan karena males..ihihiih

      Hapus
  28. Gue pikir bakal ada kampanye capres-cawapres di sini, ternyata bukan. hehehe

    iya sih, perbedaan pendapat yang seperti itu juga sering disalahgunakan oleh oknum-oknum masing-masing kelompok. Bahkan ada yang sampe dibikin tawuran, tuh kalo nggak salah yang kasus di Madura (kalo nggak salah sih)

    Tapi alhamdulillah, di kampung gue lumayan banyak yang istiqomah ibadah sholatnya di mushola.
    Semoga ramadhan ini bisa membentuk karakter bangsa Indonesia biar lebih istiqomah beribadahnya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin...qobul bidualiki ..amiin ...ya robbal alamiin

      Hapus

Posting Komentar