Faktor Kemerosotan Bangsa



Semua orang sudah tahu bagaiamana kondisi Indonesia saat ini. Bangsa dengan segala “penyakit” yang menggerogoti. Dari berbagai sektor, permasalahan menjadi barang tak langka. Bahkan menjadi barang temuan setia ditiap-tiap langkah. Bahkan menurut Emha Ainun Nadjib, permasalahan bangsa ini lebih banyak dari kosakata yang ada di kamus. Ini menunjukkan bahwa penyakit yang diderita oleh bangsa Indonesia sudah mencapai stadium yang sudah cukup, bahkan sangat tinggi.


http://fc09.deviantart.net/fs32/f/2008/231/6/2/indonesia_flag__independence_by_mikzack.jpg
Indonesia
Nah, menumpuknya permasalahan inilah yang menjadikan bangsa Indonesia sulit sekali untuk naik. Karena masih terus berkutat dengan masalah yang bahkan untuk mengambil ancang-ancang berlari pun sulit. Bangsa Indopnesia harus tanggap dengan hal ini. sebab inilah (menurut saya) puncak dari segala ketidakberdayaan bangsa. Berjubelnya masalah di tanah pribumi dari hasil tangan anggota penduduk bangsa sendiri.
Apa solusianya? Dari ijtihad saya yang nampaknya lebih hanya untuk sekedar menjadi saran atau usul saja. Adalah dengan keinginan yang kuat menyelesaikan masalah dengan kekuatan bersama. Tidak hanya sayu pihak membenahi dan yang satu lagi asyik merusak. Inilah yang nampaknya sedang terjadi di bangsa Indonesia. KPK getol membasmi korupsi, di sisi lain, kalangan pejabat asyik menguntit hak orang lain. Tentu saja tidak sinkron. Maka, Jikalau permasalahan ini tidak diberantas bersama dengan kesadaran yang lahir dari tiap-tiap individu, rasanya sulit untuk bisa melompatkan bangsa menuju angkasa kesejahteraan.
Taubat secara berjamaah harus segera dilakukan. Permasalahan bangsa yang lahir dari kotak negara sendirilah yang nampaknya paling banyak menumpukkan PR sendiri bagi para manusia Hubbul Wathon. Koruptor yang biasa beraksi harus cepat-cepat berhenti dan ikut andil dalam usaha perbaikan bangsa. yang biasanya bermalas-malas mengemban tugas dan amanah dari rakyat harus cepat-cepat membuang rasa malasnya.
Wujud Hubbul Wathon harus segera di tunjukkan. Potensi besar yang dimiliki tanah Indonesia terlalu besar untuk disia-siakan. Mau menunggu sampai kapan Indonesia bangkit ?

Moti Peacemaker
Salam

Komentar

  1. faktor kemerosatan yang lainnya adalah tidak adanya kenekatan untuk belajar secara kontinyu

    BalasHapus
  2. beberapa hal yang melahirkan problematika....terima kasih kekritisannya

    BalasHapus
  3. Tidak adanya kesadaran juga bisa merupakan salah satu faktor kemerosotan tersebut.....

    BalasHapus
  4. benar sekali....kesadaran dari semua pihak..terima kasih sarannya..semoga bisa membantu bangsa kita

    BalasHapus
  5. Banyak tokoh negeri ini yang tidak belajar keikhlasan Gus Dur dalam memimpin bangsa ini. Semua terbukti sekarang apa yang sering dikritik Gus Dur terhadap perilaku korup pejabat Negeri Ini. salam kenal mas? Gus Durian dari Banyumas..follow back my site yah? sesama Gus Durian hehehe...

    BalasHapus
  6. @ibrahim sukman____hehhehe...tepat. pemikiran sosok gus dur yang menerawang masa depan dan telah dipublikasikan seharusnya sudah di antisipasi dan dicari jalan agar apa yang dikatakan gus dur -dalam hal negative- tidak benar-benar terjadi. sulitnya, kita tertinggal jauh dari pemikiran gus dur dan sulit membaca secara detail apa yang sebenarnya "didawuhkan" oleh beliau. salam juga, gus durian Tuban

    BalasHapus
  7. saya setuju dengan komentar diatas, seorang panutan bagi bangsa ini memang sangat diperlukan.

    BalasHapus
  8. hehe...tepat..tokoh bangsa sebagai panutan dan barometer langkah bagi orang-orang di negeri ini..bangsa kalau tokohnya seperti Gus Dur..bisa jadi juga jadi tokoh dunia..dan di anut oleh orang-orang yang ada di negara lain

    BalasHapus

Posting Komentar